Patuh & Menang

Panggilan untuk senantiasa hidup peka dan menjalin hubungan intim dengan Roh Kudus rupa-rupanya bukan sahaja meberi dan membuka peluang untuk membentuk ketaatan tetapi juga menentukan pembentukan diri, bentuk dan pola fikiran, memastikan halatuju dan masa depan. Yang terutama adalah bahawa hidup berabdi dan patuh kepada Roh Kudus akan memekar buah kemenangan.


Alkitab banyak sekali menyebut tentang kemenangan dan buah yang dikecapi dan diberi sebagai hadiah kerana menang.


Dua hari ini saya diperingatkan tentang dua perkataan ini - Patuh & Menang


Menang ertinya berjaya sampai ke penghujung dengan selamat. Penghujung maksudnya ketika kita sudah yakin bahawa segala tugasan, segala amanah, segala usaha, segala misi, segala jangkauan, segala sesuatu yang kita mampu fikirkan telah terlaksana dan selesai dengan baik sebaiknya. Ia adalah memelihara iman yang pasti.


Rasul Paulus memahami perkara ini. Kemenangan adalah suatu yang dilihat telah dicapai, suatu perkara yang telah berlalu dan telah berlaku, di dalam genggaman untuk hanya menunggu diberi ganjaran sahaja lagi.


I have fought the good fight, I have finished the race, I have kept the faith. Henceforth there is laid up for me the crown of righteousness, which the Lord, the righteous judge, will award to me on that Day, and not only to me but also to all who have loved his appearing. 2Tim 4:7-8


Ertinya Rasul Paulus sudah menang pun. Dia tahu apa yang menantinya. Masa depannya akan dihiasi dengan penglibatan kemuliaan Tuhan melalui pemberian makhota kebenaran.


Saya diperingatkan bahawa hidup dengan pimpinan Roh Kudus bererti senantiasa berdiri tegap menang dalam perlawanan rohani. Nasihat Paulus untuk kita melengkapi diri dengan memakai kelengkapan senjata adalah untuk menjamin pertahanan kemenangan setiap hari dan setiap waktu.

Put on the whole armor of God, that you may be able to stand against the schemes of the devil Eph 6:11


Saya diperingatkan pula tentang satu keajaiban – bahawa kemenangan bukan bergantung kepada perbuatan dan usaha kita tetapi kepada Tuhan Yesus. Dan oleh kerana Tuhan Yesus telah menang, maka kita yang di dalam Diapun telah menang. Itu sebabnya kita selamat. Ertinya, kita diselamatkanNya lalu kita didapati menang. Persepsi kita tentang dua perkara ini harus selari. Kemenangan kita adalah hasil keselamatan yang dicipta dan dilakukan oleh Tuhan Yesus untuk kita.


Sementara kita diselamatkan dari dosa dan maut, kita menang melalui iman dan kepercayaan di dalam peribadi dan wujudnya Tuhan Yesus yang menebus dan memberi kita kemenangan. Ajaib bukan.


Itu sebabnya Yohanes mengingatkan pembaca suratnya dalam 1 Yohanes 5 bahawa kemenangan adalah suatu proses perjalanan yang hujungnya pasti. Ia adalah IMAN DI DALAM YESUS. Lainlah cerita jika kita tidak percaya kepada Yesus.


For everyone who has been born of God overcomes the world. And this is the victory that has overcome the world—our faith. Who is it that overcomes the world except the one who believes that Jesus is the Son of God? 1 Yoh 5: 4-5


Rasul Paulus menerangkan hubungan keselamatan (yang mengandungi kemenangan) sebagai kasih kurnia Allah dan bukannya kerana apa yang kita buat. Ertinya kita tidak perlu dan tidak dapat berbuat apa-apa untuk memperolehinya.


For by grace you have been saved through faith. And this is not your own doing; it is the gift of God, not a result of works, so that no one may boast. Eph 2:8-9


Ini menjadi permasalahan bagi kita yang sangat berkira. Kita dididik untuk berjuang memperoleh sesuatu. Hasil usaha itu kita jangka akan berkadaran dengan mutu, intensiti serta nilainya usaha kita itu. Rupanya tidak. Kita tidak mampu memperolehi kemenangan atau keselamatan melalui usaha kita sendiri. Sebabnya jelas – ia sudah dilakukan untuk kita, ditawarkan untuk kita. Kita hanya perlu menerima dan setelah menerimanya, perlu memeliharanya sahaja.


Memang benar hidup kita berdepan dan dikerumuni oleh pelbagai pancaroba dan musuh. Itu keadaanya hidup di dalam dunia. Tetapi itu tidak seharusnya menggugat keselamatan kita – asal kita bertahan dan tekun – mengikuti suara Tuhan melalui pimpinan Roh Kudus setiap waktu.


Saya dibangunkan awal pagi untuk merenungkan perkara perkara ini.


Satu peringatan yang Roh Kudus ingin saya kongsikan adalah mengenai rasa mual dan emosi tebal tidak puashati gara-gara ketidakadilan dan pelbagai perkara rumit yang melukai hati kita setiap kali kita mendengar dan membaca berita saban hari – bahawa kita jangan melihat kejadian itu di lapisan luar sahaja. Jangan pula menghakimi permukaan, sebaliknya selami dan fahami bahawa ada kuasa di sebalik segala sesuatu – itu yang harus kita tawan kerana kita jelas sedang berada dalam pertandingan, perlawanan dan peperangan.


For we do not wrestle against flesh and blood, but against the rulers, against the authorities, against the cosmic powers over this present darkness, against the spiritual forces of evil in the heavenly places. Eph 6:12


Rupa berita berita yang saya baca setiap hari samada dalam media cetak ataupun internet senang sekali mengganggu emosi dan fikiran. Keadaan huru hara, ketidak adilan, penindasan, bencana, konflik, penyakit dan yang serupa dengan semua ini membuat saya merasa mual.


Jadi Roh Tuhan mengingatkan saya tentang perkara perkara yang tidak kelihatan. Itu yang kekal. Saya tidak berhenti melihat dan mendengar berita dalam satu lapisan sahaja, sebaliknya jauh ke belakang tabir – bahawa wujud tangan dan gerakan yang mencorak dan menggerakkan semuanya itu.


As we look not to the things that are seen but to the things that are unseen. For the things that are seen are transient, but the things that are unseen are eternal 2 Cor 4:18


Roh Kudus juga mengingatkan saya tentang cara untuk hidup. Manalah saya tahu bila Tuhan Yesus akan dating, tetapi kalau Dia datangpun, saya sedang dipimpin oleh Roh Kudus untuk hidup menjauhi kefasikan (ungodliness). Ayat yang ditunjukkannya adalah Titus 2: 11 - 14


Karena kasih karunia Allah yang menyelamatkan semua manusia sudah nyata.

 12 Ia mendidik kita supaya kita meninggalkan kefasikan dan keinginan-keinginan duniawi 

dan supaya kita hidup bijaksana, adil dan beribadah di dalam dunia sekarang ini

13 dengan menantikan penggenapan pengharapan kita yang penuh bahagia 

dan penyataan kemuliaan Allah yang Mahabesar dan Juruselamat kita Yesus Kristus, 

14 yang telah menyerahkan diri-Nya bagi kita untuk membebaskan kita dari segala kejahatan 

dan untuk menguduskan bagi diri-Nya suatu umat, 

kepunyaan-Nya sendiri, 

yang rajin berbuat baik.


Sangat indah renungan pagi ini.


Terpujilah Tuhan Yesus.


Tanpa wahyu, rakyat menjadi liar